5 Teknik Dasar Social Egineering

5 Teknik Dasar Social Egineering

 

Sebenarnya, teknik ini tidak hanya dilakukan oleh penjahat atau kriminal tapi polisi dan penegak hukum pun menggunakannya untuk memata-matai target operasi dan mendapatkan informasi tentang targetnya.

Nah, social enggineering sendiri memiliki lima teknik yang paling populer. Berikut jenis-jenisnya.

 

1. Phishing

- Teknik phishing ini merupakan taktik penipuan yang paling sering digunakan sekarang ini. Beberapa penipuan Phishing digunakan untuk mendapatkan informasi personal seseorang seperti nama, alamat dan nomor keamanan sosial.

- Selain itu, bisa juga dengan cara mengatasnamakan situs resmi seperti PayPal, Facebook atau situs lain yang mengharuskan seseorang untuk memasukkan email dan password, padahal sebenarnya situs tersebut adalah buatan si hacker.

- Dengan cara ini hacker mendapatkan semua data yang diperlukan untuk mengambil alih akun seseorang.

 

2. Pretexting

- Taktik pretexting ini adalah teknik yang digunakan hacker dengan cara berbicara layaknya para ahli. Hacker yang kita ketahui sangat mahir dalam hal teknis, tapi ketika hacker menggunakan social engineering, maka hacker bisa berbicara sangat lancar seperti seorang ahli.

- Seperti Gamble yang mengaku bahwa sebagai Brennan untuk mengakses komputernya, ketika menelepon CIA. Itu berarti Gamble bisa sangat meyakinkan petugas CIA bahwa dia adalah Brennan yang asli.

 

 3. Baiting

- Baiting adalah teknik yang hampir sama seperti Phishing, yaitu memberikan pancingan berupa hadiah barang atau hal-hal yang menarik korban untuk membuka situs yang dibuat hacker.

- Baiting kebanyakan menawarkan korbannya musik gratis atau unduhan film, termasuk film porno, dengan kecepatan yang lebih cepat. Setelah mengklik situs tersebut, korban harus memasukkan email dan password mereka.

 

4. Quid Pro Quo

- Secara harfiah, Quid Pro Quo berarti 'sesuatu untuk sesuatu'. Konsep ini menjanjikan korban keuntungan yang sama yang akan mereka dapatkan dari informasi yang mereka berikan.

- Taktik ini paling umum dilakukan oleh hacker yang berpura-pura menjadi orang layanan IT dan menelpon sebanyak-banyaknya orang dari perusahaan yang dapat mereka temukan.

- Hacker ini akan menawarkan bantuan kepada korbannya dengan menjanjikan perbaikan sistem IT yang lebih cepat dengan catatan perusahaan harus menonaktifkan program AV mereka untuk melakukan perbaikan tersebut.

- Lebih parahnya, hacker dengan taktik ini bisa jadi memiliki kemampuan yang lebih baik daripada orang layanan IT sungguhan.

 

5. Tailgating

- Beberapa orang mengenal istilah Tailgating ini dengan Piggyback. Taktik ini dilakukan dengan cara menguntit seseorang yang memiliki otentikasi, seperti karyawan perusahaan untuk masuk ke area yang tidak bisa diakses orang asing.

- Biasanya, pelaku tailgating, akan meniru kurir pengirim barang dan menunggu di luar gedung. Ketika seorang karyawan yang memiliki akses untuk masuk ke dalam area tersebut membuka pintu masuk, pelaku akan mengikutinya dengan menahan pintu itu la lu masuk ke dalam gedung. 

Sedang Viral

Menikmati artikel ini? Daftarkan Email Anda untuk Berlangganan

Komentar

Anda harus masuk untuk mengirim komentar.

Tentang Penulis

Kita Hanya Sekumpulan Anak Muda Pecinta Dunia IT Yang Ingin Mengembangkan Kreatifitas Kami, DiKominutas ini Kami Tidak Menutup Diri Bagi Anda Yang Ingin Bergabung Dengan Kami, Karena Dalam Komunitas ini Kita Bebas Berekpresi,Sharing dan Berbagi Pengetahuan Tentang IT

Artikel Terbaru